01
Dec
08

Sejarah Singkat Visual kei

*Credits to Koma fanzine @ http ://komafanzine.com/*

Visual kei mulai populer sekitar tahun 1988. Ini ditandai dengan kebangkitan X Japan, sampai tahun 2001, tahun dimana genre musik jenis ini mencapai titik puncaknya. Genre ini sudah sekarat sejak akhir tahun 90an, beberapa penyebabnya adalah karena segi financial dan artistik.

Masa Kebangkitan (1988-1991)
Banyak yang berpendapat Visual kei dipelopori oleh X Japan. Dapat dikatakan X Japan lah yang telah mengangkat ide visual ke hadapan publik, jauh sebelum ledakan musik jenis gothic/metal/rockhybrid yang akhirnya dikenal dengan nama Visual kei di tahun 90an. Band yang ikut memberi masukan di era ini adalah Bucktick, X japan, Derlanger, dan banyak lagi yang sebagian besar didominasi oleh artis-artis di bawah label Extasy.

Masa Keemasan (1991-1996)
Di tahun 1991 muncul Kuroyume, L’Arc~en~Ciel, dan Luna sea. Visual kei mulai mempunyai esensi musiknya sendiri yang lebih menghibur. Musik L’Arc~en~Ciel dan Luna sea tidak bergaya gothic rock tetapi lebih bernuansa mistikal, sebagai pernyataaan gaya individual mereka. Diikuti dengan munculnya Kuroyume yang dalam 8 tahun kedepan mempertegas gaya musik visual kei, dimana diikuti dengan kemunculan band-band besar lainnya seperti Dir en Grey dan Laputa. Band besar lainnya di era ini adalah Malice Mizer, Pierrot, dan Shazna, yang masing-masing memegang fungsi tersendiri dalam Visual kei. Seperti Malice Mizer menggunakan gitar kembar dengan orientasi musik, Pierrot dengan hardrock yang melodik sedangkan Shazna adalah Visual Kei dengan cita rasa pop. Band-band ini menghasilkan paling tidak seebuah album klasik Visual kei dalam periode ini, dan banyak diantaranya yang mencapai sukses, bahkan menandatangani kontrak dengan major label.
Sebenarnya tidak ada suatu kejadian yang benar-benar memulai kejatuhan Visual kei, tetapi pada saat band-band pentolan mulai major, saat itu aliran mainstream (aliran utama) mulai digemari dan mereka mengadapatasi aliran baru ini. Sedangkan band-band Visual kei baru kebanyakan hanya klon/jiplakan dari band-band besar sebelumnya.

Masa Diam/Stagnan (1997-2001)
Era ini hanya menghasilkan band-band yang biasa saja. Adalah masa dimana label matina dengan band-bandnya seperti Mirage, Lamiel, Lamule, Kagerou, D’espairs Ray, dan yang lainnya mengisi kekosongan karena ditinggalkan band generasi pertama.
Pada saat itu band Visual kei sudah memiliki industri yang mendukung musisi. Musisi yang lumayan baik tidak diperkenankan untuk keluar, seperti Kisaki dari band Mirage, dan band-band baru pun lahir dan menghilang. Bahkan band yang sudah mulai mencapai kesuksesan pun memilih untuk bubar pada era ini dan band yang mengaku beraliran Visual kei mulai berkurang.
Di sisi lain era ini adalah era paling komersial bagi Visual kei. Industri musik (seperti perusahaan rekaman) mendorong (atau sebenarnya mengeksploitasi) banyak band-band baru dan band generasi pertama untuk mengeluarkan album dengan penjualan terbesar, seperti album kompilasi/kumpulan single terbaik.
Selain itu juga di era ini adalah masa dimana munculnya gerakan/tarian dan hal iseng lainnya yang tidak berhubungan dengan musik.
Band bagus yang dihasilkan di era ini adalah David Shito’al, yang sukses bereksperimen dalam kerangka musik Visual kei; Velvet eden, satu band yang memasukkan unsur elektronik dalam format rock/pop Visual kei; dan Fiction, mungkin band Visual kei yang paling “gothic” yang menelurkan satu album dengan melodi romantic sebelum akhirnya sang vokalis memilih untuk bersolo karir.

Masa Kemunduran (2002-2006)
Milenium baru tidak memperbarui aliran Visual kei, tetapi terlihat perubahan dalam musik berkaitan dengan industri. Beberapa band seperti Baroque dan MUCC, menemukan jalur baru dengan lagu yang terinspirasi gaya punk/hardcore (jadi segi Visual kei mereka lebih kepada penampilan). Band seperti Dir en Grey yang awalnya merupakan gambaran Visual kei telah meninggalkan gaya tersebut, dan lebih ke arah numetal dan sebagainya.
Industri Visual kei semakin eksis di jepang, namun band-band tersebut ada yang berubah, ada juga yang mati suri. Hal ini tidak terlalu mengherankan karena sebagai suatu aliran, Visual kei sebenarnya tidak memiliki banyak visi selain dari beberapa band pentolan, ketika mereka telah kehilangan masa keemasannya, Visual kei secara keseluruhan juga menghilang. Dan lagi bukan dikarenakan kurangnya popularitas yang menjatuhkan aliran Visual kei, tapi kurangnya kualitas dan inovasi.

Masa Revival (2007-sekarang)
Masih seperti tahun-tahun sebelumnya. Dari segi musik Visual kei tidak ada banyak perubahan, sedangkan dari penampilan atau stylenya banyak memunculkan inovasi baru dalam hal dandanan. Tentu saja style menjadi bagian terpenting di Visual kei, karena hal itulah yang menjadi ciri khas dari band visual itu sendiri.
Seiring dengan perkembangannya hingga sekarang, Visual kei yang sudah mendapat tempat di hati penggemar, keberadaannya semakin diakui dan diminati oleh banyak kalangan di manca negara. Hal ini yang mendorong band-band tersebut untuk lebih melirik pangsa pasar musik di Eropa dan Amerika khususnya. Sebut saja band-band sekelas MUCC, Dir en Grey, Kagerou, D’espairs Ray, dll yang banyak melakukan tur dan konser di luar Jepang atau bahkan hanya sekedar tampil sebagai bintang tamu di sebuah event anime&cosplay.
Perkembangan Visual kei di luar Jepang juga didukung oleh tersedianya label yang memproduksi CD/DVD band-band Visual walaupun dalam versi Eropa dan sebagainya.
Industri musik Visual kei saat ini juga diwarnai oleh munculnya trend dimana band yang sudah bubar muncul/hidup kembali dengan mengadakan revival live.
Trend baru ini bukan saja terjadi pada band besar seperti Luna sea yang menjadi pelopor acara revival dimana mereka sukses menggelar live pada malam natal tahun 2007 dan merilis album tribute to Luna sea yang menampilkan sejumlah artis dan band kenamaan. atau juga band legenda X Japan yang sangat sukse menggelar revival live yang diadakan selama tiga hari di awal tahun 2008. Bahkan band ini kemudian melakukan turnya ke berbagai negara.
Trend ini pun melanda sebagian kalangan band indies lainnya yang ikut-ikutan dan tidak mau kalah dengan para senior mereka seperti Phantasmagoria, Eldorado, Death Rabbits, Vier la Drain, dan sebagainya. Bukan hanya sekedar revival live, namun single atau album lama pun banyak yang dirilis ulang dan bahkan hingga meluncurkan photobook.

next : what’re j-rockers say

source :
wiki.theppn.org
http://www.gardens-of-harmony.freeservers.com/vk.html
http://www.urbandictionary.com


2 Responses to “Sejarah Singkat Visual kei”


  1. January 22, 2009 at 12:09 pm

    masa 2002-sekarang tuh masa yang menyedihkan
    sumpe jarang banget ada ben v-k baru yang niat bikin musik bagus, cuma modal dandan doank^^
    btw nice posting:-)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


days

December 2008
S M T W T F S
« Sep   May »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Categories


%d bloggers like this: